Mahadewi

mh
www.duniasastra.com
Disaat cinta membuka kedua mataku dengan pancaran magisnya dan untuk pertama kalinya mengguncang jiwaku melalui sentuhan-sentuhan Lembut jemari-jemarinya yang berapi. Cintalah yang membawaku masuk kedalam tanah kasih yang agung dimana hari-hari berlalu laksana mimpi dan malam-malam layaknya pesta pora.
Dalam hidupnya setiap pemuda akan kedatangan seorang “Mahadewi” yang datang dengan tiba-tiba dimusim semi kehidupannya. Mengubah kesunyiaannya menjadi saat-saat yang bahagia serta mengisi kesunyian malam-malam dengan musik kehidupan. ( Sebuah “lagu” kedamaian yang menenangkan dan menerbangkan jiwaku menuju keindahan yang tak terlukiskan)……
Saat kulihat langit, kulihat ” tiga bintang” disana , kerlipnya begitu menusuk kalbu dan kesucian jiwa……. “Langit biru …!”… gumamku dalam hati yg menggambarkan malamku yang indah…..
Kulihat sang Dewi, duduk didepan jendela malam, melemparkan pandangan dengan mata berbinar tanpa mampu mengucap sepatah katapun. Seolah dia tahu bahwa keindahan memiliki bahasa surgawi, lebih mulia segala suara yang dituturkan oleh lidah dan bibir-bibir.
Hanya jiwa kami yang mampu menangkap “keindahan-keindahan” itu. Keindahan yang membuat kami bingung tanpa kami mampu menggambarkannya dalam bentuk kata-kata , karena “Ia” adalah sebuah perasaan yang tak terlihat oleh mata kita , berasal dari keduanya baik dari orang yang menatap ataupun orang yang ditatapnya.
Keindahan yang sesungguhnya adalah sinar yang menghiasi memancar dari jiwa dan raga yang paling suci, laksana kehidupan yang datang dari pusar bumi , memberinya warna dan warni pada bunga. Apakah jiwaku dan jiwa Mahadewi saling bertemu dihari pertemuan itu ?!..
Dan apakah perasaan rindu itulah yang membuatku melihat “Mahadewi” seolah perempuan paling cantik dibawah Matahari ini ?…..Atau aku mabuk anggur “masa muda” yang membuatku berkhayal akan sesuatu yang tak pernah ada?….
Apakah khayalan membutakanku dan membuatku membayangkan pancaran dimata “Mahadewi” , manis kata dibibir merahnya, ataukah semua itu yg telah membukakan mataku agar melihat kebahagiaan dan nestapa cinta ???….
Teramat sulit untuk menjawab semua pertanyaan ini , tapi aku hendak berkata sejujurnya bahwa pada saat itu aku merasakan “sangkar” yang tak pernah aku kunjungi dan kurasakan sebelumnya , kasih sayang baru yang masuk diam-diam kedalam hatiku , laksana roh yang melayang-layang diatas singgasana alam raya ini.
“Mahadewiku”……didalam setiap mimpiku kau slalu mendendangkan lagu disetiap sudut dan tepian telaga sunyiku, dan dari mimpi itu berusaha kubangun “menara-menara langit “dari “tiang-tiang” rindu. Dan apabila tangan kita sempat bersentuhan di”alam mimpi” , mari teggakkan “manara-menara” tersebut hingga menjulang tinggi ,menuju cakrawala keabadian dan ketulusan cinta kasih. ….
“Mahadewi” kekasih khayalku, apakah engkau kelak akan menjadi nyata, dalam setiap perenunganku, engkau slalu ada , disini slalu menemaniku baik suka maupun duka……..
Hartono Benny hidayat kolaborasi dengan KG

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*

error: Content is protected !!